Daily Archives:October 3, 2016

Bypkmcisoka

Pusling Kemeri Disambut Positif Masyarakat di Pelosok-pelosok

KEMERI – Memperluas cakupan layanan kesehatan kepada masyarakat di pelosok-pelosok wilayah, Petugas Puskesmas Kemeri di setiap harinya memberi layanan puskesmas keliling (PUSLING) dengan menggunakan mobil ambulance.

dimulai sejak pekan I sampai pekan III di setiap bulannya ke pelosok-pelosok wilayah di 9 desa. Desa-desa itu yaitu Desa Kemiri, Klebet, Ranca Labuh, Patramanggala, Karang Anyar, Lontar Legok, dan Sukamaju.

“Dengan pelayanan pusling ini masyarakat terbantu dalam mendapat layanan kesehatannya…” kata H Agus Mulyawan SKM, Kepala Puskesmas Kemeri Kamis (29/9/2016).

Kegiatan pusling ini bisa digelar di rumah kepala desa, kantor desa, atau gedung posyandu, sesuai kesepakatan kepala desa dan pengurus posyandu dengan fokus memudahkan masyarakat untuk memeriksa kesehatannya dan berobat.

Agus Mulyawan mengakui sebelumnya adanya keluhan sejumlah warga yang merasa kesulitan untuk datang ke puskesmas karena lokasinya agak jauh. “Oleh karena itu kami sepakat untuk melakukan layanan jemput-bola kepada masyarakat.”

Namun, dikatakannya, dalam pelayanan pusling hanya sebatas pemeriksaan gangguan kesehatan dan pemberian obat, sedangkan untuk penanganan yang intensif akan diberikan surat rujukan ke rumahsakit.

Bidan Nurlelah, Koordinator Pusling Kemeri, mengakui dengan adanya pelayanan pusling ke desa-desa, kini minat masyarakat berobat semakin meningkat. Bila sebelumnya ada warga sakit lebih suka ke dukun atau orang pintar, kini mereka ke pusling.

Bypkmcisoka

Sukses Bina Asupan Gizi Balita Puskesmas Rajeg

RAJEG – Memberikan pengetahuan kesehatan anak dan pencegahan gizi buruk kepada masyarakat, Puskesmas Rajeg sejak bulan Juni terus melakukan pembinaan kepada masyarakat di wilayah-wilayah kerjanya, semisal pada saat kegiatan posyandu atau saat acara pertemuan masyarakat.

Kegiatan ini menjadi prioritas mengingat masyarakat masih perlu ditingkatkan pengetahuannya tentang asupan gizi terbaik bagi balita. Diakui di sejumlah wilayah masih ada balita ditemukan dengan  berkategori bergizi kurang.

Oleh karena itu, para petugas gizi dan bidan desa kini menggencarkan pembinaan kepada para ibu balita mengenai cara memberikan asupan makanan yang mengandung gizi pada anak, papar Saffya AMG, Petugas Gizi Puskesmas Rajeg, Kamis (29/9/2016).

“Selama ini ada sejumlah orangtua balita kurang memperhatikan masalah asupan gizi anaknya. Mereka masih berpandangan yang penting balitanya mau makan, tak terlalu peduli soal asupan gizinya,” ungkapnya.

Diakui awalnya masih terdata banyak balita bergizi kurang di wilayah kerja Puskesmas Rajeg, namun dengan pembinaan intensif di setiap desa, kini balita-balita itu mulai meningkat status gizinya. Saat ini, hanya tersisa beberapa balita yang harus mendapat penangan khusus untuk dinaikkan status gizinya.

Pri Helga Ismiati SKM MKM, Kepala Puskesmas Rajeg, menambahkan hampir di setiap desa kini para orangtua balita bersemangat mengikuti pembinaan gizi balita. Di lokasi pembinaan, para orangtua balita bisa berkonsultasi tentang tumbuh-kembang balitanya, baik dari cara asupan makanan, cara masak dan penyajiannya.

Dijelaskan pula mengenai pemakaian popok yang baik dan benar kepada balita agar tidak menimbulkan alergi atau tumbuh jamur pada kulit pangkal paha. Dari pembinaan ini, para orangtua mulai memahami dan mau menerapkan pengetahuannya dalam memberikan asupan gizi yang seimbang pada balitanya.

Bypkmcisoka

Puskesmas Pasar Kemis Layani Konseling Remaja Online

PASAR KEMIS – Puskesmas Kutabumi di Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang,  telah cukup lama membuka Pelayanan Konseling Klinik Remaja dengan peserta konseling yang relatif banyak.

Berdasar keterangan, sejumlah remaja pun telah memanfaatkan fasilitas kesehatan ini dengan konseling menggunakan telepon. Ini tentu saja akan berkolerasi dengan program Pelayanan Konseling Remaja Secara Online yang dilaksanakan Dinkes Kabupaten Tangerang melalui Seksi Kesehatan Remaja dan Lansia pada Bidang Kesehatan Keluarga.

Dengan layanan yang telah diberikan itu, maka Puskesmas Pasar Kemis siap melaksanakan pelayanan konseling remaja secara online, papar  drg CH Handar Mujati, Kepala Puskesmas Kutabumi, Rabu (28/9/2016). “Tinggal lagi menambah perangkat komputer untuk lebih memudahkan pelayanan SMS yang masuk.”

Diakui pada dasarnya pelaksanaan pelayanan konseling remaja secara online bisa lebih memudahkan para remaja melakukan konseling. Mereka tidak perlu repot datang ke puskesmas, kecuali ada yang harus dilakukan pemeriksaan kesehatannya.